Apa itu Fuse: Berbagai Jenis dan Aplikasinya

Apa itu Fuse: Berbagai Jenis dan Aplikasinya

Di masa lalu telegrafi, ilmuwan yang menjadi lebih populer karena usahanya adalah orang Prancis 'Breguet'. Dia adalah orang yang menyarankan penggunaan bagian konduktor yang dikurangi untuk menjaga stasiun telegraf dari hantaman penerangan dengan pencairan, kabel yang lebih tipis akan menjaga peralatan bersama dengan kabel di gedung. Pada tahun 1864, instalasi penerangan dan kabel telegraf dapat dilindungi dengan menggunakan berbagai kabel dan kabel foil yang dapat menyatu. Akhirnya Thomas Alva Edison mendapatkan hak untuk sekring yang merupakan elemen dari sistem distribusi listriknya pada tahun 1890. Dan sekarang artikel ini membahas tentang sekering , jenis sekring, dan aplikasinya di berbagai bidang.

Apa itu Fuse?

Di bidang elektronika atau kelistrikan, sekring dianggap sebagai perangkat paling krusial yang digunakan di berbagai rangkaian listrik yang memberikan perlindungan dari kondisi arus berlebih. Perangkat ini disertakan dengan strip logam yang akan larut jika ada aliran nilai arus dalam rentang yang diperpanjang. Karena logam terlarut, rangkaian menjadi rangkaian terbuka dan memutuskan aliran catu daya melalui perangkat.




Ini juga disebut sebagai pemutusan suplai otomatis yang sering disingkat menjadi ADS. Ini adalah perangkat murah yang tersedia yang diimplementasikan untuk melindungi rangkaian listrik dalam kondisi korsleting atau kisaran tinggi arus besarnya.



Prinsip Kerja Fuse

Prinsip Kerja Fuse

Mengapa Kami Membutuhkan Fuse?

Ini digunakan untuk mencegah peralatan rumah dari kerusakan arus tinggi atau beban berlebih. Jika kita menggunakan sekring di rumah, kesalahan listrik tidak dapat terjadi pada kabel dan tidak merusak peralatan dari api pembakaran kawat. Ketika sekring putus atau rusak, maka terjadi kilau tiba-tiba yang dapat langsung merusak peralatan rumah Anda. Itulah alasan utama mengapa kami membutuhkan berbagai jenis sekring untuk melindungi peralatan rumah kami dari kerusakan. Ada banyak jenis sekring yang digunakan untuk proteksi sirkuit .



Sekring umumnya diberi nilai Ampere. Meskipun fungsinya didasarkan pada produksi panas sendiri dalam skenario arus tambahan melalui hambatan listrik yang dikembangkan sendiri. Hal ini umumnya dapat dicapai dengan membuat panjang kabel sekring menjadi sependek mungkin. Karena panjang kabel tidak bergantung pada nilai peringkat arus, panjang minimal kabel akan memaksakan nilai resistensi minimal .

Karakteristik Sekring

Ada beberapa karakteristik sekering dalam domain listrik dan dijelaskan sebagai berikut:


  • Nilai peringkat saat ini - Konduksi yang sering dari jumlah maksimum arus yang menahan perangkat tanpa menjadikannya sebagai cair disebut sebagai nilai peringkat arus. Nilai pengukuran dalam ampere dan memiliki karakteristik termal.
  • Nilai peringkat tegangan - Di sini, tegangan dalam hubungan seri dengan sekering yang tidak menambah nilai nilai tegangan.
  • Suhu - Di sini, suhu fungsional sekring lebih tinggi sehingga nilai arus turun. Ini membuat sekring menjadi berganti kulit.
  • Tegangan penurunan - Ketika ada aliran arus tambahan melalui perangkat, sekring akan berganti kulit dan menjadikannya sebagai sirkuit terbuka. Karena itu, akan terjadi perubahan resistansi dan penurunan tegangan menjadi minimal.

Prinsip Kerja Fuse

Prinsip kerja sekring adalah “akibat pemanasan arus”. Itu dibuat dengan strip ramping atau benang kawat logam. Sambungan Sekring dalam rangkaian listrik selalu seri. Ketika terjadi produksi rangkaian listrik arus tingkat tinggi, sekring melunak dan membuat rangkaian dalam kondisi terbuka. Aliran arus yang ekstrim dapat menyebabkan runtuhnya kabel dan mencegah suplai.



Skenario kerja perangkat ini terutama tergantung pada kondisi pemanasan arus. Dalam fungsi umum arus, akan ada aliran normal arus melalui sekring. Karena aliran arus, panas akan dikembangkan di elemen sekering dan panas yang dihasilkan akan dibuang ke atmosfer. Karena itu, tingkat suhu panas dipertahankan kurang dari nilai titik leleh.

Sedangkan pada kondisi gangguan akan terjadi aliran arus hubung singkat melalui alat tersebut. Besaran nilai arus ini lebih besar jika dibandingkan dengan besaran besaran arus normal. Hal ini menyebabkan perkembangan suhu yang tinggi pada sekring. Jadi, perangkat mulai meleleh dan rusak. Dalam hal ini, sekring berdiri sebagai elemen pelindung dari beban berlebih atau korsleting.

Konstruksi Sekring

Konstruksi Sekring

Sebagai elemen sekering dibangun sangat dipilih logam konduktif , itu menahan sekring. Jadi, operasi penting dari perangkat ini adalah mengizinkan hanya nilai arus terbatas melalui perangkat. Jika tidak, itu memutus sirkuit listrik dan telah penekanan tegangan lebih kemampuan. Konstruksi dasar sekring ditunjukkan sebagai berikut:

Sekring dalam rangkaian listrik dapat diubah dengan menempatkan sekring baru yang memiliki tingkat daya yang sama. Ini dapat dirancang dengan unsur-unsur seperti Cu (tembaga), Zn (seng), Al (aluminium), dan Ag (perak). Mereka juga bekerja seperti pemutus sirkuit untuk memutus sirkuit sementara kesalahan mendadak terjadi di sirkuit. Ini berfungsi seperti ukuran keamanan atau pelindung bagi manusia dari risiko. Seperti ini, sekringnya berfungsi.

Peringkat sekering = (daya (watt) / voltase (volt)) x 1,25

Pemilihan sekring dapat dilakukan dengan menghitung nilai sekring dengan menggunakan rumus di atas.

  • Pilih sekring.
  • Catat voltase (volt) dan daya (watt) alat.
  • Hitung nilai sekring.

Setelah hasilnya, gunakan nilai sekring maksimum. Misalnya, jika nilai sekering yang dihitung adalah nilai sekering maksimum. Artinya apabila nilai sekring yang dihitung adalah 7.689 amp, maka harus dipasang sekring 8 amp pada rangkaian kelistrikannya.

Berbagai Jenis Sekring

Sekering pada dasarnya diklasifikasikan menjadi beberapa jenis yang didasarkan pada aplikasinya yaitu Sekering tipe AC dan Sekering tipe DC . Dan lagi ini diklasifikasikan lebih lanjut menjadi berbagai jenis berdasarkan level tegangan. Diagram berikut dengan jelas menggambarkan bagan jenis sekring listrik tergantung pada sekring AC dan sekring DC.

Jenis Sekring

Jenis Sekring

Sekering DC tersedia dalam ukuran yang sangat baik, dan memiliki nilai konstan di atas '0' volt, dan karena itu, agak rumit untuk melepas dan menonaktifkan rangkaian. Juga, mungkin ada kemungkinan mengembangkan listrik di antara kabel cair. Untuk menghilangkan ini, beberapa elektroda ditempatkan pada jarak yang lebih jauh dan karena ini, sekering DC tampak berukuran sangat besar, dan konstruksi ini menjadi rumit. Sekering DC dasar ditampilkan sebagai:

Jenis Sekring AC

Sekring AC berukuran lebih kecil jika dibandingkan dengan sekring DC dan memiliki osilasi hampir 50 hingga 60 kali di setiap detik dari yang terkecil hingga yang tertinggi. Akibatnya, tidak ada kemungkinan munculnya busur listrik di antara kabel-kabel yang meleleh. Untuk alasan ini, mereka bisa dijejali dalam ukuran kecil. Selanjutnya sekring AC diklasifikasikan menjadi dua bagian yaitu sekring HV dan sekring LV. Di sini LV & HV menunjukkan tegangan rendah dan tegangan tinggi.

Sekering LV

Sekring tegangan rendah dibagi menjadi lima jenis yaitu sekering rewired, cartridge, drop out, striker, dan switch.

Jenis Sekring yang Diinginkan

Sekering yang diinginkan berada di bawah klasifikasi sekering LV, dan sekering tersebut hampir digunakan dalam aplikasi kecil seperti pemasangan kabel di rumah, industri skala kecil, dan aplikasi arus kecil lainnya. Jenis sekering ini mencakup dua bagian penting dimana itu adalah dasar sekering, yang memiliki dua terminal seperti masuk dan keluar. Secara umum, elemen ini dibuat dengan Porcelain. Bagian lain dari sekring ini adalah pembawa sekring, yang memegang elemen sekring.

Elemen ini dibuat dengan aluminium, tembaga kaleng, dan timah. Keuntungan utama pembawa sekring adalah kita dapat dengan mudah memasang dan melepas dari dasar sekring tanpa risiko guncangan. Karena sekring rusak karena arus deras, maka kita cukup menghilangkan Pembawa Sekring sekaligus memasang kembali kabel sekring.

Jenis Sekring yang Diinginkan

Jenis Sekring yang Diinginkan

Jenis Kartrid Sekring

Jenis sekering kartrid memiliki wadah yang tertutup sepenuhnya dan kontak logam juga. Aplikasi sekring ini terutama mencakup tegangan rendah (LV), tegangan tinggi (HV), dan sekring kecil. Sekali lagi, jenis sekering ini diklasifikasikan menjadi dua jenis, yaitu sekering tipe-D dan tipe tautan.

  • Sekring Kartrid tipe-D

Jenis sekring ini terdiri dari kartrid, alas sekring, cincin adaptor, dan tutup. Bagian dasar sekring terdiri dari tutup sekring, yang dikemas dengan bahan sekring dengan kartrid menggunakan cincin adaptor.

Ini terdiri dari kartrid, alas sekring, tutup & cincin adaptor. Basis sekring memiliki tutup sekring, yang dilengkapi dengan elemen sekring dengan kartrid melalui cincin adaptor. Sambungan sirkuit selesai ketika kemiringan kartrid membangun kontak melalui konduktor.

  • Jenis Tautan Fuse

Sekering tipe tautan juga dikenal sebagai sekering tipe kapasitas pecah tinggi (HRC) atau BS. Dalam sekring semacam ini, aliran arus dengan elemen sekring ditentukan dalam kondisi standar.

Pada sekring tipe BS ini, aliran arus oleh elemen sekring diberikan dalam kondisi normal. Busur yang dihasilkan oleh sekring yang dikendalikan dibuat dengan porselen, keramik, dan perak. Wadah elemen sekering dikemas dengan pasir silika. Jenis sekring ini lagi-lagi dikategorikan menjadi dua bagian yaitu tipe blade dan tipe baut.

  • Jenis Sekering Blade dan Baut

Sekring tipe pisau atau sekring tipe plug-in didesain dengan plastik. Jenis sekring ini dapat dengan mudah diganti di sirkuit listrik tanpa beban apa pun.

Pada sekring tipe baut, pelat dari sekring ini dipasang ke dasar sekring.

Jenis Striker dari Sekering

Jenis sekering striker digunakan untuk tripping dan penutupan sirkuit listrik. Sekring ini memiliki banyak gaya dan juga perpindahan.

Sakelar Jenis Sekring

Pada dasarnya sekering tipe sakelar ditutup dengan sakelar logam dan juga sekring. Sekring ini terutama digunakan pada level tegangan rendah dan menengah.

Jenis Putus-putus Sekring

Dalam jenis sekering ini, peleburan sekring menyebabkan elemen jatuh di bawah gravitasi sehubungan dengan bantuan minimalnya. Jenis sekering ini digunakan untuk melindungi trafo eksternal.

Jenis DropOut

Jenis DropOut

Ini adalah yang utama jenis Sekring LV .

Jenis Sekring HV (Tegangan Tinggi)

Umumnya, sekering HV digunakan untuk melindungi transformer seperti trafo instrumen, trafo daya kecil dan juga digunakan dalam sistem tenaga. Sekring ini biasanya diisi untuk tegangan di atas 1500V hingga 138000V.

Bagian yang menyatu dalam sekering HV dibuat dengan tembaga, perak, atau dalam beberapa kasus digunakan Timah, untuk menawarkan kinerja yang konsisten dan stabil. Sekering ini diklasifikasikan menjadi tiga jenis yang meliputi berikut ini.

Jenis Kartrid HRC Fuse

Komponen sekering HRC dipotong dalam bentuk heliks yang menghindari efek korona pada tegangan atas. Ini mencakup dua elemen yang menyatu yaitu resistansi rendah dan resistansi tinggi, dan yang terletak sejajar satu sama lain. Kabel resistansi rendah mengambil arus biasa yang meledak dan juga berkurang korsleting saat ini di seluruh negara gangguan.

Jenis HRC Catridge

Jenis HRC Kartrid

Sekering HRC Jenis Cair

Jenis sekering ini dikemas dengan karbon tetraklorida yang juga diawetkan di kedua bagian atas tutupnya. Setelah kesalahan terjadi ketika arus yang mengalir melampaui batas yang diijinkan, dan elemen sekring putus. Cairan sekring berfungsi sebagai standar pemadam busur untuk jenis sekring HRC. Mereka dapat digunakan untuk melindungi trafo serta perlindungan pendukung ke sirkuit pemutus.

Jenis Sekring HRC Cair

Jenis Sekring HRC Cair

Jenis Sekering HV Pengusiran

Jenis sekering ini banyak digunakan untuk melindungi pengumpan serta transformator karena harganya yang murah. Ini dirancang untuk 11kV juga kemampuan retaknya hingga 250 MVA. Jenis sekring ini mencakup silinder terbuka tak terisi yang dirancang dengan kertas ikatan resin sintetis.

Elemen-elemen sekring ditempatkan di dalam silinder, dan bagian atas tabung dihubungkan ke peralatan yang sesuai di setiap penyelesaian. Pembangkitan busur diledakkan di bagian dalam penutup silinder, dan gas yang terbentuk menghancurkan busur.

Berdasarkan spesifikasi, persyaratan, dan aplikasinya, terdapat beberapa jenis sekring. Orang bisa menemukan banyak jenis sekring di bidang teknik kelistrikan domain, tipe sekring yang digunakan untuk proteksi rangkaian, tipe sekring pada sistem tenaga, tipe sekring mv, sekring tipe am, sekring cartridge tipe ferrule, sekring tipe mcb, sekring tipe gg, sekring tipe box, dan banyak jenis lainnya.

Jenis sekring penting lainnya yang paling banyak diimplementasikan adalah sekring kaca. Sekring kaca memiliki keunggulan berupa komponen sekring yang terlihat sangat mudah untuk dideteksi apakah berfungsi atau tidak. Selain itu, sekering kaca ini memiliki kemampuan pengereman minimal yang biasanya membatasi penggunaan aplikasi hingga 15 amp. beberapa dari berbagai jenis sekering kaca adalah:

  • Seri AGC memiliki body kaca berukuran 3 inci
  • Seri AGU memiliki body kaca berukuran 5 inci
  • Seri AGW memiliki body kaca berukuran 7 inci
  • Seri AGX memiliki body kaca berukuran 3 inci
  • Jenis sekering kaca SFE

Jenis Sekring Apa yang Digunakan untuk Perlindungan Motor?

Sebagian besar, jenis sekering waktu tunda diimplementasikan dalam aplikasi sistem cabang motor. Fuse sekring ini dapat dengan mudah berukuran seperti seluruh arus beban motor sehingga mencegah kondisi rangkaian dan korsleting pada jaringan listrik.

Keuntungan dan Kerugian Sekring Listrik

Beberapa kelebihan dan kekurangan sekring listrik disebutkan sebagai berikut:

Keuntungan

Kelebihan dari sekring listrik adalah

  • Ini tidak mahal dan tidak ada perawatan dan pemeliharaan tambahan
  • Perangkat ini sepenuhnya sekering otomotif dan membutuhkan waktu minimal jika dibandingkan dengan pemutus sirkuit
  • Karena sekring tersedia dalam ukuran yang lebih kecil, sekring tersebut menyebabkan dampak yang membatasi arus dalam kondisi tidak normal
  • Fitur arus waktu yang dapat dibalik memungkinkan perangkat digunakan untuk pengamanan beban berlebih

Kekurangan

Kerugian dari sekring listrik adalah:

  • Ini membutuhkan beberapa waktu pada saat penggantian sekring
  • Fitur waktu-saat ini tidak akan selalu disinkronkan dengan yang ada pada elemen pengamanan

Aplikasi Berbagai Jenis Sekring

Berbagai jenis sekering dan kegunaannya telah dibahas adalah komponen penting di semua rangkaian listrik. Beberapa yang utama aplikasi sekering di bidang Listrik dan Elektronika termasuk yang berikut ini.

  • Transformator Daya
  • Peralatan Listrik, seperti AC (Air Conditioner), TV, Mesin Cuci, Sistem Musik, dan
  • masih banyak lagi.
  • Kabel Listrik di Rumah
  • Ponsel
  • Motor starter
  • Laptop
  • Pengisi Daya
  • Kamera, Pemindai, Pencetak, dan Mesin Fotokopi
  • Mobil, perangkat elektronik, dan Game

Dari informasi di atas, akhirnya kita dapat menyimpulkan bahwa sekering dan jenisnya dijelaskan. Fungsi utama sekring adalah untuk melindungi rangkaian listrik dari limpahan arus. Dalam situasi waktu nyata, aliran arus selama kabel mungkin tidak konsisten sepanjang waktu. Dalam situasi tersebut, perangkat dapat rusak karena terlalu panas. Sementara peralatan telah berkembang pesat dengan penanganan pemutus sirkuit, jenis sekering ini masih digunakan di berbagai tempat seperti komponen kelistrikan dasar. Inilah pertanyaan untuk Anda, apa namanya CircuitDigest