Proyek Sirkuit Elektronik Hobi Sederhana

Proyek Sirkuit Elektronik Hobi Sederhana

Beberapa diagram sirkuit elektronik hobi yang menarik dan bermanfaat yang sudah diterbitkan di blog ini telah dipilih dan disusun di sini untuk referensi dan pemahaman cepat.

Membuat Sel Foto menggunakan transistor Daya

Ini adalah trik lama yang saya pelajari bertahun-tahun yang lalu. Melepaskan tutup logam bundar dari transistor daya, dalam banyak kasus, akan memunculkan fotosel. Bahkan yang tidak menampilkan fotosel memiliki wilayah basis-emitor yang peka terhadap cahaya saat penutup dilepas.



transistor sebagai sel foto

Seperti yang ditunjukkan pada foto, tutup logam telah dilepas dan fotosel terletak di dekat pin pemancar-basis. Transistor daya khusus ini membaca 1250 ohm dalam kegelapan dan 600 ohm di bawah bola lampu. Saya melepas tutup pada 2N456A dan tidak menunjukkan fotosel di dalamnya.



Dalam kegelapan, itu membaca 300 ohm. Di bawah bola lampu, bunyinya 25 ohm. Melepas penutup bisa jadi sulit. Cara terbaik adalah dengan menggunakan alat dremel dengan cakram pemotong logam. Sebuah gergaji kecil juga bisa digunakan. Pilihan terakhir adalah mengambil tang potong diagonal dengan ujung tajam dan mencubit logam di tepi bundar sampai logam menembus.

Ambil logam sebanyak mungkin dan putar tang dan logam ke atas agar bagian dalamnya terbuka. Berhati-hatilah agar tidak merusak wilayah pemancar-basis. Besarnya perubahan resistansi, akan bervariasi dengan berbagai jenis transistor daya.



Membuat kapasitor darurat kecil

Ketika Anda membutuhkan kapasitor ukuran kecil dalam keadaan darurat, ini adalah salah satu metode pembuatannya. Saya membuat kapasitor 22 pf (.022nf) dengan pensil dan kertas seperti yang ditunjukkan pada foto di bawah ini.

Anda membutuhkan selembar kertas putih bersih, seperti lembar ketikan. Anda juga membutuhkan pensil grafit dengan ujung kusam dan beberapa gunting. Karena ukuran yang ditunjukkan menghasilkan kapasitansi 22pf, Anda memerlukan ukuran yang lebih kecil untuk pf yang lebih kecil dan lebih besar untuk pf yang lebih besar.

kapasitor buatan sendiri

Nilai kapasitansi Anda yang sebenarnya akan bergantung pada jenis pensil timah yang Anda gunakan dan tekanan yang Anda terapkan pada lembaran kertas. Mulailah di satu sisi dan ambil sisi ujung pensil, buat goresan untuk menyebarkan grafit ke seluruh area pelat dan tab koneksi di satu sisi.



Berhati-hatilah agar tidak menusuk kertas tipis. Juga sisakan sedikit ruang di tepinya, sehingga pelat samping yang berlawanan tidak akan pendek

Tab konektor seharusnya hanya memiliki grafit yang diterapkan di sisi pelatnya. Balikkan kertas dan lakukan hal yang sama di sisi yang berlawanan.

Tab konektor di sisi yang berlawanan akan berada di ujung yang berlawanan dibandingkan dengan pelat depan. Gunakan pengukur kapasitansi untuk menguji capicatance.

Jika nilainya lebih kecil dari yang Anda butuhkan, tambahkan lebih banyak grafit untuk memperbesar area pelat di kedua sisi. Jika penguji Anda tidak mengidentifikasi kapasitansi apa pun, periksa dengan ohmmeter untuk resistansi tinggi pendek.

Anda mungkin telah menembus kertas dan memperpendek pelat. Setelah Anda mendapatkan nilai yang diperlukan, ambil gunting dan beri ruang pada pelat grafit sehingga Anda ingin memotong grafit. Hubungkan klip jenis pg (gator) ke tab konektor dan pasang di sirkuit Anda. Ini hanya perbaikan sementara karena lingkungan, kelembapan, dll., Dapat secara bertahap mengubah nilainya.

Sirkuit Saklar Sensitif Sentuh Sederhana

Kita semua tahu tentang chip serbaguna kecil ini yang menemukan jalannya di hampir semua rangkaian elektronik yang berguna, ya IC 555 kita sendiri. Rangkaian berikut tidak terkecuali, ini adalah sirkuit sakelar sentuh sensitif menggunakan IC 555.

Di sini IC dikonfigurasi sebagai multivibrator monostabil, dalam mode ini IC mengaktifkan outputnya sejenak dengan menghasilkan logika tinggi sebagai respons terhadap pemicu pada pin input # 2.

Jangka waktu aktivasi sesaat dari output bergantung pada nilai C1 dan pengaturan VR1.

Ketika sakelar sentuh disentuh, pin # 2 ditarik ke potensi logika yang lebih rendah yang mungkin kurang dari 1/3 Vcc. Ini secara instan mengembalikan situasi keluaran dari rendah ke tinggi mengaktifkan tahap driver relai yang terhubung.

Ini pada gilirannya mengaktifkan beban yang terpasang dengan kontak relai tetapi hanya untuk waktu sampai C1 habis sepenuhnya.

Sakelar Sentuh Bistable Sederhana

Meskipun ada banyak prototipe untuk sakelar sentuh, membuat desain yang lebih mudah dari model sebelumnya selalu menjadi tantangan.

Padahal kebanyakan Pengunci tombol sentuh menggunakan beberapa gerbang NAND berkabel sebagai bistable flip-flop, rangkaian ini hanya membutuhkan satu buffer CMOS non-pembalik, satu kapasitor dan satu resistor. Karena input N1 ditahan rendah dengan menjembatani jari dengan titik sentuh yang lebih rendah, output N1 menjadi rendah.

Input dari N1 dijaga tetap rendah oleh output melalui R1 ketika kontak dilepaskan, maka output tetap rendah secara permanen. Input dari N1 diberikan tinggi ketika himpunan kontak atas dijembatani, sehingga output menjadi tinggi. Setelah kontak dilepaskan, input dijaga tetap tinggi melalui R1, dan karena itu output tetap tinggi.

Filter Hum sederhana 50 Hz

Ada juga situasi yang menguntungkan untuk dapat menghilangkan gangguan yang tidak perlu dengan listrik (50 Hz).

Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan menggunakan filter khusus yang hanya menghilangkan komponen sinyal 50 Hz sambil melewatkan frekuensi sinyal lain yang tidak berubah, yaitu filter yang sangat selektif. Sirkuit tipikal diilustrasikan pada gambar 1 untuk filter semacam itu.

Sementara filter dengan frekuensi takik 50 Hz dan Q 10 akan membutuhkan hampir 150 induktansi Henries, jawaban paling mudah adalah Untuk mensintesis induktansi yang dimaksud secara elektronik (lihat Gambar 2).

Bersama dengan R2… R5, C2 dan P1, kedua opamp memberikan simulasi yang cukup ideal dari induser luka tradisional yang terletak di dalam dua pin3 dari IC1 dan bumi. Nilai induktansi yang dihasilkan sama dengan jumlah nilai R2, R3 dan C2 (yaitu, L = R2 x R3 x C2).

Dengan P1, nilai ini dapat sedikit diubah untuk tujuan penyetelan. Atenuasi sinyal 50 Hz adalah 45 hingga 50 dB ketika rangkaian dikalibrasi dengan benar. Sirkuit ini dapat digunakan dalam distorsi harmonik sebagai filter penolakan dengung untuk sinyal suara TV, meter, atau sebagai filter dengung.

Sirkuit Dimmer Lampu Fluoresen

Tidaklah mungkin untuk mengontrol tingkat cahaya lampu fluoresen melalui peredup cahaya tradisional, kecuali jika modifikasi khusus dilakukan. Dalam rangkaian yang dirinci di sini, filamen pemanas dari lampu fluoresen dipanaskan sebelumnya menggunakan transformator pemanas dengan sepasang belitan individu.

Starter diabaikan, tetapi choke (L1) dapat dibiarkan berada di sirkuit. Tahap kontrol triac (standar) dipasang dengan menggunakan choke dengan resistor 'pemeras' 33 k / 2 W melintasi tabung dan choke untuk memberikan arus ke peredup saat tabung dimatikan. Di sisi lain, 3 resistor 100 K 1/4 W dapat digabungkan secara paralel.

Setiap jenis sistem penindasan yang ada di peredup triac harus dilepaskan, induktansi mandiri L1 yang besar dapat membatasi gangguan karena peredup ke yang paling rendah.

Ketika kisaran kontrol intensitas lampu fluoresen ditemukan tidak memadai, Anda dapat menguji nilai kapasitor C1. Tindakan pengamanan yang teratur harus, jelas, disapih: sirkuit harus dipasang pada kotak isolasi, P1 harus memiliki spindel plastik, dan Cl harus memiliki nilai 400 V.

Sirkuit Dimmer Triac Sederhana

Rangkaian peredup lampu triac sederhana yang ditunjukkan di bawah ini dapat digunakan untuk meredupkan lampu pijar langsung dari sumber listrik AC.
Sirkuit ini sangat mudah dibuat dan menggunakan sedikit komponen. Panci digunakan untuk mengontrol daya beban atau intensitas cahaya. Itu sirkuit peredup dapat juga digunakan untuk mengontrol kecepatan kipas angin gantung.

Rangkaian Penguat Daya Audio Sederhana

Sirkuit yang diilustrasikan di sini mungkin adalah bentuk paling sederhana dari sebuah penguat daya audio .

Meskipun rangkaian sangat kasar dengan spesifikasinya, namun mampu memperkuat input audio hingga 4 watt dalam speaker 8 Ohm.
Transistor yang digunakan pada penguat ini adalah 2N3055 yang digunakan sebagai sakelar untuk menginduksi tegangan sebagai respons terhadap sinyal input menjadi satu setengah lilitan transformator.
Ggl belakang yang dihasilkan melintasi belitan transformator secara efektif dibuang ke speaker menghasilkan amplifikasi yang diperlukan. Transistor perlu dipasang pada heatsink yang sesuai.

Mixer Audio FET Sederhana

FET sambungan berbiaya rendah seperti yang dijelaskan di sini biasanya dapat digunakan dengan baik untuk rangkaian frekuensi rendah. Dalam skala kecil mixer audio penerapan JFET5 berkontribusi pada penghematan yang sangat baik di beberapa bagian karena relatif mudahnya teknik biasing. Impedansi input setiap saluran ditentukan hanya oleh besarnya potensiometer yang digunakan.

Kuantitas saluran masukan dapat diperpanjang secara signifikan, jika diperlukan, selama resistor beban pembuangan umum (RI) dipilih dengan tepat. Nilainya mungkin merupakan nilai reguler yang terdekat dengan 22k / n, di mana n sebenarnya adalah jumlah saluran input

Sirkuit Alarm Level Air Sederhana

Hanya beberapa transistor yang cukup untuk mengimplementasikan a sirkuit alarm ketinggian air sederhana dan digunakan untuk mendapatkan sinyal peringatan saat level air di dalam tangki mendekati level luapan.

Kedua transistor dikonfigurasi sebagai gain tinggi, sakelar sensitif tinggi, yang juga mampu menghasilkan nada ketika terminal yang ditunjukkan dijembatani melalui terminal yang bersentuhan dengan air di dalam tangki.

Air menawarkan nilai resistansi yang tepat di seluruh titik tertentu dari rangkaian untuk memulai nada bernada tinggi atau alarm peringatan yang diinginkan.

Sirkuit Detektor Suhu Sederhana

Rangkaian indikator suhu yang sangat sederhana dapat dibangun menggunakan rangkaian yang ditunjukkan pada diagram. Transistor sinyal kecil yang umumnya bertujuan digunakan di sini sebagai sensor dan perangkat aktif lainnya dalam bentuk dioda a1N4148 digunakan untuk memberikan tingkat referensi ke operasi penginderaan.

Sumber panas yang akan diukur ditempatkan dalam kontak dengan transistor sementara dioda ditahan pada tingkat suhu lingkungan yang relatif konstan.

Sesuai pengaturan preset P1, jika ambang batas dilintasi oleh sumber panas yang dimasukkan, transistor mulai bekerja secara substansial, menerangi LED dan menunjukkan generasi panas melampaui batas yang ditentukan.

Daftar Parts rangkaian hobby transistor sederhana diatas

  • R1 = 1K,
  • R2 = 2K2,
  • D1 = 1N4148,
  • P1 = 300 Ohm,
  • T1 = BC547
  • LED = MERAH 5mm

Rangkaian Inverter Berbasis Transistor 100 Watt

Inverter adalah perangkat yang memiliki aplikasi penting di mana pasokan listrik normal tidak tersedia atau sulit diperoleh melalui jalur konvensional.

Rangkaian inverter 100 watt sederhana yang ditunjukkan di sini dapat dibuat dan digunakan untuk menyalakan banyak peralatan listrik seperti, lampu, besi solder, pemanas, kipas angin, dll. Keseluruhan Sirkuit inverter 100 watt terutama melibatkan transistor dan karenanya menjadi lebih mudah untuk dibangun dan diterapkan.

Daftar Bagian

  • R1, R4 = 330 Ohm,
  • R2, R3 = 39K,
  • R5, R6 = 100 Ohm, 1watt,
  • C1, C2 = 0,47uF,
  • D1, D2 = 1N5402
  • T1, T2 = BC547,
  • T3, T4 = TIP127,
  • T5, T6 = 2N3055,
  • Transformer = 9-0-9V, 10Amp, 220V atau 120V

Rangkaian Penguat Daya Transistor 100 Watt

Rangkaian penguat daya transistor ini luar biasa dengan kinerjanya dan mampu memberikan output musik murni 100 watt yang berdebar kencang.

Seperti yang dapat dilihat pada diagram, ia menggunakan transistor untuk membuat penguat dan implementasinya serta beberapa komponen pasif murah lainnya seperti resistor dan kapasitor. Input yang diperlukan tidak lebih dari 1 V, yang diperkuat 200.000 kali pada output.

Rangkaian Amplifier 10 Watt Sederhana

Ini adalah penguat daya 10 W transistorized sederhana, sirkuit penggerak listrik, yang akan mengirimkan 10 watt ke pengeras suara 4 ohm. Sensitivitas input penguat adalah sensitivitas input 100 mV, resistansi input 10 k.

Sebelum menggunakan, pastikan untuk mengoptimalkan preset 100 ohm untuk mengatur arus quiscent dengan benar. Artinya untuk memastikan bahwa diperkuat menarik arus kemungkinan minimum tanpa adanya sinyal input.

Untuk melakukan ini, sambungkan bohlam 10 mA kecil secara seri dengan garis positif. Korsleting jalur input dengan ground, juga korsleting terminal speaker. Sekarang nyalakan daya dan sesuaikan preset 100 ohm hingga penerangan bohlam hampir nol.

Preset 100 k mengatur penguatan penguat.

Rangkaian Lampu Darurat Otomatis Sederhana

Rangkaian lampu darurat sederhana ini menggunakan banyak komponen, namun mampu memberikan beberapa layanan yang bermanfaat.

Perangkat yang ditampilkan dapat HIDUP secara otomatis ketika daya listrik mati, menerangi semua LED yang terhubung. Segera setelah daya pulih, LED mati secara otomatis dan yang terhubung mulai mengisi daya melalui catu daya internal.
Itu sirkuit lampu darurat menggunakan catu daya tanpa transformator untuk memulai tindakan otomatis yang dijelaskan dan juga untuk mengisi daya baterai yang terhubung.

Daftar Bagian untuk DIAGRAM SIRKUIT di atas

  • R1 = 220K,
  • R2 = 10K,
  • D1, D2, D3 = 1N4007,
  • Z1 = 15V 1watt, dioda zener,
  • C2 = 100uF / 25V
  • LED = putih, tipe terang tinggi.

Sirkuit Saklar Lampu Malam Hari Otomatis

Rangkaian transistor sederhana ini dapat digunakan untuk memantau kondisi fajar dan senja dan untuk menyalakan lampu sebagai respons terhadap berbagai kondisi.
Jadi sirkuit saklar lampu siang malam dapat digunakan untuk MENGAKTIFKAN lampu yang terhubung saat malam hari dan MATI saat istirahat siang. Titik trip ambang dapat diatur dengan menyesuaikan prasetel 10K.

Kapasitor adalah 100uF / 25V, transistor biasaBC547, dan dioda 1N4007.

Sirkuit Lilin Elektronik

Ini adalah proyek hobi sederhana dan memamerkan semua properti dari lilin jenis lilin konvensional. Di sini LED digunakan sebagai pengganti nyala lilin, yang menyala segera setelah daya listrik mati dan mati secara otomatis saat daya pulih.

Jadi itu juga menjalankan fungsi lampu darurat. Baterai yang terhubung digunakan untuk menyalakan lilin ”Menyala dan diisi terus menerus saat unit tidak digunakan dan diberi daya melalui suplai utama.

Fitur 'puff off' yang menarik juga disertakan sehingga lampu 'candle' dapat dimatikan kapan pun diinginkan melalui embusan udara ke dalam mikrofon yang terpasang yang bertindak sebagai sensor getaran udara.

Sirkuit Senter Darurat Sederhana

Sirkuit ini dapat digunakan sebagai lampu darurat otomatis saat tidak ada daya atau saat daya listrik mati pada malam hari.

Seperti yang ditunjukkan pada diagram, rangkaian menggunakan lampu pijar yang murah bohlam senter untuk penerangan yang dibutuhkan. Selama suplai input dari trafo listrik ada, transistor tetap dalam keadaan OFF dan begitu juga lampu.

Namun begitu daya listrik mati, transistor berjalan dan ON daya baterai ke bohlam, langsung menerangi dengan terang.

Baterai akan terisi sedikit demi sedikit selama daya utama tetap terhubung ke sirkuit.

Daftar Bagian

  • R1 = 22 Ohm,
  • R2 = 1K,
  • D1 = 1N4007,
  • T1 = 8550,
  • Lampu = bohlam senter 3V.
  • Transformer = 0-3V, 500 mA,
  • Baterai = 3V, lampu senter 1,5 V sel (seri 2nos)

Dancing Light Circuit yang dioperasikan dengan musik

Sirkuit ini dapat digunakan untuk mengubah musik menjadi pola cahaya menari.

Pengoperasian sirkuit lampu musik sangat sederhana, input musik diumpankan ke basis rangkaian transistor yang ditunjukkan, masing-masing dikonfigurasi untuk berjalan pada level tegangan tertentu dalam urutan kenaikan dari transistor atas ke bawah.

Jadi transistor paling atas bekerja dengan musik input berada pada level volume minimum dan transistor berikutnya mulai bekerja secara berurutan sesuai volume atau nada musik.

Setiap transistor dilengkapi dengan lampu individu yang menyala sebagai respons terhadap level musik dalam pola cahaya menari 'mengejar'.

Daftar Bagian

  • Semua preset dasar adalah = 10K,
  • Semua resistor kolektor adalah 470 Ohm,
  • Semua dioda adalah = 1N4148,
  • Semua transistor NPN adalah = BC547,
  • Transistor PNP tunggal adalah = BC557,
  • Semua triac adalah = BT136,
  • Kapasitor input = 0.22uF / 25V non polar.

Sirkuit Lampu LED Clap Switch Sederhana

Sirkuit sakelar tepuk yang menarik yang ditunjukkan di sini dapat digunakan di tangga dan lorong untuk menerangi bangunan sejenak melalui suara tepuk.

Rangkaian pada dasarnya adalah rangkaian sensor suara dengan tahap penguat tertutup. Suara tepuk tangan atau suara serupa dideteksi oleh mikrofon dan diubah menjadi pulsa listrik menit. Pulsa listrik ini diperkuat dengan tepat oleh tahap transistor berikutnya.

Tahap Darlington yang ditunjukkan pada output adalah tahap pengatur waktu yang beralih sebagai respons terhadap interaksi suara di atas dan menerangi LED yang terhubung untuk beberapa periode waktu yang ditentukan oleh resistor 220K dan resistor dua39 K.

Setelah waktu berlalu, LED dimatikan secara otomatis dan sirkuit bertepuk tangan kembali ke keadaan semula sampai suara tepuk tangan berikutnya terdeteksi.

Daftar bagian diberikan dalam diagram sirkuit itu sendiri.

Sirkuit ELCB Sederhana

Sirkuit yang ditunjukkan di sini dapat digunakan untuk mendeteksi kondisi kebocoran pembumian dan untuk menerapkan pemadaman yang diperlukan dari catu daya utama.

Tidak seperti konfigurasi biasa, di sini dasar ke Sirkuit ELCB dan relai diperoleh dari jalur pembumian itu sendiri. Juga karena koil masukan juga dirujuk ke pembumian bersama, seluruh fungsi menjadi kompatibel dan akurat.

Saat merasakan kemungkinan kebocoran arus pada input, transistor mulai bekerja dan mengganti relai dengan tepat. Kedua estafet memiliki peran khusus masing-masing untuk dimainkan.

Satu relai mendeteksi dan mematikan ketika ada kebocoran arus melalui badan peralatan, sementara relai lainnya dihubungkan dengan kabel untuk mendeteksi keberadaan saluran pembumian dan mematikan listrik segera setelah saluran pembumian yang salah atau lemah terdeteksi.

Daftar Bagian

  • R1 = 33K,
  • R2 = 4K7,
  • R3 = 10K,
  • R4 = 220 Ohm,
  • R5 = 1K,
  • R6 = 1M,
  • C1 = 0,22uF,
  • C2, C3, C4 = 100uF / 25V
  • C5 = 105 / 400V
  • Semua dioda = 1N4007,
  • Relai = 12V, 400 Ohm
  • T1, T2 = BC547,
  • T3 = BC557,
  • L1 = trafo keluaran seperti yang digunakan pada fase penguatan dorong radio

Flasher LED sederhana

Sirkuit flasher LED yang sangat sederhana diilustrasikan dalam diagram. Transistor dan bagian yang sesuai dihubungkan dalam mode multivibrator astabil standar, yang memaksa rangkaian untuk berosilasi saat daya diterapkan.

LED yang terhubung pada pengumpul transistor mulai berkedip secara bergantian dengan cara goyangan.

LED yang ditunjukkan pada diagram dihubungkan secara seri dan paralel, sehingga banyak LED yang dapat ditampung dalam konfigurasi tersebut. Pot P1 dan P2 dapat disesuaikan untuk mendapatkan perbedaan pola berkedip yang menarik dengan LED.

Daftar Bagian

  • R1, R2 = 1K,
  • P1, P2 = 100K pot,
  • C1, C2 = 33uF / 25V,
  • T1, T2 = BC547,
  • Resistor yang terhubung dengan setiap seri LED = 470 Ohm
  • LED adalah tipe 5mm, warna sesuai pilihan.

Sirkuit Mikrofon Nirkabel Sederhana

Apa pun yang diucapkan ke mikrofon dari kabin sirkuit yang disajikan akan ditangkap dan direproduksi dengan jelas oleh radio FM standar, dalam jarak 30 meter.

Rangkaian ini sangat sederhana dan hanya membutuhkan komponen yang ditampilkan untuk dirakit dan dihubungkan satu sama lain seperti yang digambarkan dalam diagram.

Kumparan L1 untuk ini Sirkuit pemancar FM terdiri dari 5 lilitan kawat tembaga berenamel super 1mm, dengan diameter sekitar 0,6 cm.

Daftar Bagian

  • R1 = 4K7,
  • R2 = 82K,
  • R3 = 1K,
  • C1 = 10pF,
  • C2, C3 = 27pF,
  • C4 = 0,001uF,
  • C5 = 0,22uF,
  • T1 = BC547

40 Sirkuit Lampu Darurat LED

Desain lampu darurat 40 LED yang ditampilkan digerakkan menggunakan rangkaian inverter transistor / transformator biasa.

Transistor dan masing-masing belitan trafo dikonfigurasikan sebagai tingkat osilator frekuensi tinggi.

Osilasi menyebabkan tegangan tinggi melintasi belitan transformator. Tegangan yang ditingkatkan pada output langsung digunakan untuk menggerakkan LED yang semuanya terhubung secara seri untuk mendapatkan keseimbangan dan penerangan yang diinginkan.

Daftar Bagian

  • R1 = 470 Ohm,
  • VR1 = 47K,
  • C1, C2 = 1uF / 25V
  • TR1 = 0-6V, 500mA,
  • Baterai = 6V, 2AH,
  • LED = putih terang tinggi, 40 nos.

Rangkaian Kunci Transistor Sederhana

Jika Anda mencari rangkaian yang dapat digunakan untuk mengunci keluaran sebagai respons terhadap sinyal masukan, maka rangkaian ini dapat digunakan untuk tujuan yang dimaksudkan dengan sangat efektif dan juga sangat murah.

Pemicu masukan sesaat diterapkan ke dasar T1, yang mengubahnya selama sepersekian detik tergantung pada panjang sinyal yang diterapkan.

Konduksi T1 segera mengganti T2 dan relai yang terhubung. Namun pada saat yang sama tegangan umpan balik juga muncul di dasar T1 melalui R3 dari kolektor T2.
Tegangan umpan balik ini secara instan mengunci sirkuit dan menjaga relai tetap aktif bahkan setelah pemicu dari input dihapus.

Daftar Bagian

  • R1, R3 = 100k,
  • R2, R4 = 10K,
  • C1 = 1uF / 25V
  • D1 = 1N4148,
  • T1 = BC547,
  • T2 = BC557
  • Relai = 12V, SPDT

Sirkuit Lampu Musik LED Sederhana

Di salah satu bagian sebelumnya, kami mempelajari sirkuit pertunjukan cahaya musik sederhana menggunakan lampu pijar yang dioperasikan dengan listrik, desain saat ini menggunakan LED untuk menghasilkan pertunjukan cahaya serupa.

Seperti dapat dilihat pada gambar, semua transistor dihubungkan dengan susunan pengurutan. Sinyal musik bervariasi dengan nada dan amplitudo diterapkan di dasar transistor PNP penguat buffer.
Musik yang diperkuat kemudian diumpankan ke seluruh larik di mana masing-masing transistor menerima input dengan nada tambahan atau level volume dan terus beralih dengan cara yang sesuai dari awal hingga akhir, menghasilkan pola urutan cahaya LED yang menarik.
Cahaya ini secara tepat bervariasi panjangnya sesuai dengan nada atau volume sinyal musik yang diumpankan.

Daftar bagian disediakan dalam diagram.

Sirkuit Flasher Lampu Indikator Mobil 2-Pin Sederhana dengan Buzzer

Jika Anda ingin membuat unit flasher untuk sepeda motor Anda maka sirkuit ini cocok untuk Anda. Sirkuit flasher sinyal belok sederhana ini dapat dengan mudah dibangun dan dipasang di roda dua mana pun untuk tindakan yang diinginkan.

Itu sirkuit flasher mobil menggunakan hanya dua 2-pin, bukan 3 seperti yang ditemukan di sirkuit flasher lainnya. Setelah dipasang, sirkuit akan dengan setia mem-flash lampu indikator samping setiap kali fungsi yang dimaksud DIAKTIFKAN.

Sirkuit ini juga menggabungkan sirkuit buzzer opsional yang juga dapat disertakan untuk mendapatkan suara bip sebagai respons terhadap kedipan lampu.

Daftar Bagian

  • R1, R2, R3 = 10K
  • R4 = 33K
  • T1 = D1351,
  • T2 = BC547,
  • T3 = BC557,
  • C1, C2 = 33uF.25V
  • L1 = Buzzer Coil

Sirkuit Flasher Motor Relay Sederhana

Pada bagian di atas kita membahas rangkaian flasher berbasis tiga transistor sederhana di sini kita mempelajari desain lain yang serupa, namun di sini kita menggabungkan relai untuk tindakan switching lampu.

Sirkuit ini terlihat cukup mudah dan menggunakan hampir semua hal yang substansial, namun melakukan fungsi yang diharapkan dengan sangat baik.

Bangun saja dan sambungkan ke motor Anda untuk menyaksikan fungsi yang dimaksudkan ...

Daftar Bagian

  • R1 = 1K,
  • R2 = 4K7,
  • T1 = BC557,
  • C1 = 100uF / 25V,
  • C2 = 1000uF / 25V
  • Relai = 12V, 400 Ohm
  • D1 = 1N4007

Sirkuit Flasher Triac Sederhana

Sirkuit ini dirancang untuk mem-flash lampu pijar standar dengan kecepatan berapa pun antara 2 dan sekitar 10 Hz yang ditentukan oleh pot 100 K. Dioda 1N4004 memperbaiki input listrik AC, yang diumpankan ke tahap jaringan RC variabel. Saat kapasitor elektrolitik terisi penuh, ia mencapai tegangan rusaknya diac ER 900 (atau DB-3).

Selanjutnya, kapasitor mulai melepaskan muatan melalui diac, yang menyalakan triac yang menyebabkan lampu yang terhubung menyala terang dan mati. Setelah beberapa penundaan seperti yang ditentukan oleh pot 100 k, kapasitor mulai mengisi ulang hingga batas kerusakan diac, menyebabkan lampu berdenyut dan mati. Proses terus berlanjut hingga lampu berkedip pada kecepatan yang ditentukan. 1 k menentukan ambang saat ini yang seharusnya ditembakkan triac.

Timer Bel Pintu Sederhana, dengan Fasilitas Pengaturan Waktu yang Dapat Disesuaikan

Ya rangkaian transistor sederhana ini dapat digunakan sebagai bel pintu rumah dan waktu ON dapat diatur sesuai keinginan pengguna, artinya jika Anda ingin suara bel tetap ON untuk jangka waktu tertentu, Anda dapat dengan mudah lakukan hanya dengan menyesuaikan pot yang diberikan.

Nada sebenarnya berasal dari IC UM66 dan komponen terkait, sementara semua transistor yang disertakan bersama dengan relai dikonfigurasi untuk menghasilkan penundaan waktu untuk menjaga agar musik tetap AKTIF.

Daftar Bagian

  • R1, R2, R4, R5 = 1K
  • VR1 = 100K,
  • D1, D2 = 1N4007,
  • C1, C2 = 100uF / 25
  • T1, T3 = BC547,
  • T2 = BC557
  • Z1 = 3V / 400mW
  • Transformer = 0-12V / 500mA,
  • S1 = Bel Dorong
  • IC = UM66

Sirkuit Timer dengan Fasilitas Penyesuaian Penundaan Hidup dan Mati Independen

Sirkuit ini dapat digunakan untuk menghasilkan penundaan pada tingkat yang diinginkan. Waktu On dari relai dapat dikontrol dengan menyesuaikan Pot VR1 sementara pot VR2 dapat digunakan untuk memutuskan setelah berapa lama relai merespons setelah pemicu input diumpankan oleh sakelar S1.

Daftar bagian terlampir di dalam diagram.

Sirkuit Cut Off Tegangan Listrik Tinggi dan Rendah Sederhana

Apakah Anda mengalami masalah dengan input Sumber listrik Anda? Itu adalah masalah umum yang terkait dengan masukan saluran AC utama kita, dimana kondisi tegangan tinggi dan tegangan rendah cukup sering kita jumpai.

Sederhana pengontrol tegangan rendah tinggi Sirkuit yang ditunjukkan di sini dapat dibangun dan dipasang di papan listrik rumah Anda untuk mendapatkan keamanan 24/7 dari kemungkinan kondisi tegangan AC yang berbahaya.

Sirkuit menjaga relai dan peralatan berkabel selama input utama tetap berada dalam tingkat yang dapat ditoleransi dengan aman dan mematikan beban saat kondisi tegangan yang berbahaya atau tidak menguntungkan terdeteksi oleh rangkaian.

Daftar Bagian

  • R1, R2 = 1K,
  • P1, P2 = 10K Preset,
  • T1, T2 = BC547B,
  • C1 = 100uF / 25V,
  • D1 = 1N4007
  • RL1 = 12V, SPDT,
  • TR1 = 0-12V, 500mA

0 - 40 V, 0 - 4 Amp Rangkaian Catu Daya Variabel Kontinu

Rangkaian meja kerja unik ini hanya menggunakan beberapa transistor murah namun tetap memberikan beberapa fitur yang benar-benar berguna.

Fitur ini mencakup tegangan variabel kontinu dari nol hingga tegangan transformator maksimum dan variabel arus dari nol hingga level input maksimum yang diterapkan.

Output dari catu daya ini juga terlindungi dari beban berlebih. Pot P1 digunakan untuk mengatur arus maksimum sedangkan pot P2 digunakan untuk memvariasikan level tegangan keluaran hingga level yang diinginkan.

Daftar Bagian

  • R1 = 1K2,
  • R2 = 100 Ohm,
  • R3 = 470 Ohm,
  • R4 = Evaluasi menggunakan hukum Ohm.
  • R5 = 1K8,
  • R6 = 4k7,
  • R7 = 68 Ohm,
  • R8 = 1k8,
  • T1 = 2N3055,
  • T2, T3 = BC 547B,
  • D1 = 1N4007,
  • D2, D3, D4, D5 = 1N5408,
  • C1, C2 = 2200uF / 50V,
  • Tr1 = 0 - 35 Volt, 3 Amp

Sirkuit Penguji Kristal Sederhana

Ketika datang ke rangkaian pembangkit frekuensi atau rangkaian osilator yang lebih tepat, kristal menjadi bagian penting, terutama karena mereka memainkan peran penting untuk menghasilkan dan mempertahankan tingkat frekuensi yang akurat dari rangkaian tertentu.
Namun perangkat ini rentan terhadap banyak cacat dan biasanya sulit untuk diperiksa melalui unit DMM konvensional.

Sirkuit yang ditampilkan dapat digunakan untuk memeriksa semua jenis kristal secara instan. Rangkaian itu sendiri adalah rangkaian osilator transistor kecil yang mulai berosilasi ketika kristal yang baik dimasukkan ke titik-titik yang ditunjukkan di rangkaian. Jika kristal bagus, bohlam menyala menunjukkan hasil yang relevan dan jika ada cacat pada kristal yang terpasang, bohlam tetap MATI.

Rangkaian Pembatas Arus Sederhana Menggunakan dua buah transistor

Dalam banyak aplikasi kritis, rangkaian diperlukan untuk mempertahankan besaran arus yang dikontrol ketat melalui mereka pada outputnya.

Sirkuit yang diusulkan sebenarnya dimaksudkan untuk menjalankan fungsi yang dibahas.

Transistor bawah adalah transistor keluaran utama yang mengoperasikan beban rentan keluaran dan dengan sendirinya tidak dapat mengontrol arus yang melaluinya.
Pengenalan transistor atas memastikan bahwa basis transistor bawah diperbolehkan berjalan selama keluaran arus dalam batas yang ditentukan. Dalam hal arus cenderung melewati batas, transistor atas berjalan dan mematikan transistor bawah yang menghambat bagian selanjutnya dari batas arus yang terlampaui.

Arus ambang dapat diperbaiki oleh R yang dihitung dengan rumus yang ditunjukkan.

Yah, saya yakin jumlahnya tak terhitung banyaknya sirkuit elektronik hobi yang dapat dimasukkan di sini, namun untuk saat ini saya hanya dapat mengumpulkan sebanyak ini, jika Anda pikir saya mungkin melewatkan beberapa, Anda mungkin merasa bebas untuk memperbarui hal yang sama melalui komentar berharga Anda ....




Sepasang: Sirkuit Pengisi Daya Baterai NiMH Berikutnya: Cara Menggunakan Transistor